Selasa, Februari 27, 2024
BerandaDaerahKadis LH DKI, Buruknya Polusi Udara di Ibukota Karena Musim Kemarau

Kadis LH DKI, Buruknya Polusi Udara di Ibukota Karena Musim Kemarau

tabloidbongkar. com -Kepala Dinas Lingkungan Hidup (LH) Provinsi  DKI Jakarta Asep Kuswanto menyebut penyebab buruknya polusi udara di Ibu Kota dalam beberapa bulan terakhir karena musim kemarau.

“Memang Juli hingga September biasanya  musim kemarau sedang tinggi-tingginya. Sehingga berakibat pada kualitas udara menjadi kurang baik,” kata Asep saat konferensi pers di Gedung Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan, Jakarta Timur, Jumat.

 

Terkait hal itu, Asep mengatakan sudah menyiapkan tiga strategi untuk mengendalikan polusi udara yakni pertama,  melalui  kebijakan dan regulasi.

 

Kedua, pengurangan emisi pencemaran udara salah satunya dengan menggencarkan uji emisi dan penggunaan transportasi umum.

Terakhir,  mengeluarkan imbauan  agar warga mengecek kondisi kualitas udara sebelum beraktivitas di luar melalui aplikasi Jakarta Kini (JAKI), Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), atau Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU).

 

Untuk poin dua, jelas Asep, Dinas LH se-Jabodetabek sudah menandatangani komitmen  untuk mengurangi pencemaran udara dengan melakukan uji emisi kendaraan.

 

“Kami juga mengimbau warga melakukan upaya-upaya preventif (pencegahan) untuk mengurangi dampak misalnya dengan menggunakan masker, mengurangi aktivitas di luar, dan sebagainya,” ucap Asep.

 

Dalam kesempatan yang sama, Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Klimatologi BMKG Ardhasena Sopaheluwakan mengatakan kualitas udara cenderung naik saat musim kemarau, seperti yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

 

“Hal lain yang menarik dan perlu dicermati bahwa kondisi kualitas udaranya itu ada siklus harian pada saat malam hari, dini hari, lepas pagi cenderung lebih tinggi daripada siang hingga sore itu karena ada siklus harian,” kata Sena.

 

Selain itu, fenomena lainnya yakni lapisan inversi di wilayah perkotaan saat musim kemarau menyebabkan kecenderungan udara cenderung lebih dingin di lapisan bawah, ucap Ardhasena.

 

“Hal itu yang juga penjelasan mengapa di Jakarta itu kelihatan keruh di bawah dibanding di atas, di mana perkotaan kita hidup bersama,” ujar Sena.(R.tb)
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments