Friday, April 19, 2024
HomeNasionalDirektur Retail dan Niaga : Pemilik Kendaraan Listrik Bisa Charging di Kantor...

Direktur Retail dan Niaga : Pemilik Kendaraan Listrik Bisa Charging di Kantor PLN Terdekat

tabloidbongkar. com -Direktur Retail dan Niaga PT PLN (Persero) Edi Srimulyanti mengatakan bahwa pemilik kendaraan listrik dapat mengisi daya atau charging di kantor PLN terdekat saat sedang mudik.

“Mungkin pada saat mudik, di rumahnya nggak ada home charging, ya. Jadi bisa ngecas di kantor-kantor PLN,” ujar Edi dalam Konferensi Pers Persiapan SPKLU Menjelang Mudik Lebaran di Gedung Kemenko Marves, Jakarta, Jumat.

Misalkan, kata Edi, apabila seorang pemilik kendaraan listrik sedang mudik ke Tuban, Jawa Timur, dan perlu mengisi daya, maka orang tersebut bisa mencari kantor PLN Tuban.

“Itu (SPKLU) akan tersedia di situ,” ucap Edi.

Untuk membantu kelancaran dalam pengisian daya, Edi mengatakan bahwa PLN juga menyiagakan petugas-petugas mereka di Kantor PLN. Dengan demikian, ia berharap agar masyarakat tidak merasa kesulitan untuk mengisi daya.

“Kami siagakan juga petugas-petugas di kantor-kantor PLN,” kata Edi.

Lebih lanjut, Edi mengatakan bahwa SPKLU atau Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum juga dapat ditemui di sejumlah daerah wisata, seperti di wilayah Prambanan, Daerah Istimewa Yogyakarta; Borobudur, Jawa Tengah; Pangandaran, Jawa Barat; serta daerah-daerah wisata lainnya.

“Di hotel-hotel juga ada. Sudah banyak yang kerja sama dengan kami,” ujar Edi.

Sebelumnya, Edi memaparkan bahwa telah dibangun 175 Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) tipe fast charging sepanjang ruas Tol Trans Sumatera-Jawa.

Penambahan 175 SPKLU tersebut, kata dia, mengakibatkan jumlah SPKLU di sepanjang ruas Tol Trans Sumatera-Jawa mencapai 239 unit dan tersebar di 104 lokasi, dari yang sebelumnya hanya berjumlah 64 unit SPKLU.

Secara keseluruhan, Edi mengatakan bahwa jumlah SPKLU di Indonesia sudah mencapai 1.299 unit dan tersebar di 879 titik lokasi. Adapun rincian lokasi sebaran SPKLU tersebut, yakni 152 unit di Sumatera, 899 unit di Jawa, 55 unit di Kalimantan, 87 unit di Bali, 64 unit di Sulawesi, 8 unit di Maluku, 27 unit di Nusa Tenggara, dan 7 unit di Papua.

“Nah tentunya, ini di luar (SPKLU) yang PLN juga, sudah ada teman-teman yang menyediakan SPKLU. Di luar yang 1.299 unit ini,” ujar Edi.(KY. tb)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments