Wednesday, April 17, 2024
HomeKesehatanDinas Kesehatan DKI, Terapi Non Obat Penanganan Awal Cegah Ginjal Akut Pada...

Dinas Kesehatan DKI, Terapi Non Obat Penanganan Awal Cegah Ginjal Akut Pada Anak

tabloidbongkar. com -Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta menganjurkan masyarakat untuk melakukan terapi non obat sebagai penanganan awal untuk mencegah gangguan ginjal akut pada anak  di Ibu Kota.

“Jangan responsif, dikit-dikit harus minum obat, lakukan dulu terapi non obat, atau gunakan obat puyer,” kata Kepala Seksi Surveilans, Epidemiologi dan Imunisasi Dinas Kesehatan DKI Jakarta Ngabila Salama di Jakarta.

Ngabila juga  menjelaskan bayi atau balita jika demam dan batuk pilek karena mayoritas disebabkan infeksi virus dan dapat sembuh sendiri tanpa minum obat.

Adapun terapi non obat itu di antaranya makan, minum, istirahat cukup merupakan salah satu kunci,  kata dia,

Meski begitu, dalam kondisi tertentu Ngabila menganjurkan masyarakat untuk tidak gegabah untuk menjadi antiobat.

“Kalau pun minum obat lagi, pastikan sesuai resep dan anjuran dokter baik obat puyer atau sirup,” katanya.

Ngabila menyarankan agar masyarakat memantau gejala anak sesudah diberi obat jika kondisi tidak membaik atau bahkan ada keluhan tambahan maka patut diwaspadai ada efek samping dari obat itu.

Keluhan tambahan itu di antaranya produksi kencing berkurang atau tidak kencing sama sekali padahal cukup minum.

Apabila ada kondisi tersebut, Dia  meminta untuk melakukan kontrol kepada tenaga medis atau dokter.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan kembali temuan kasus baru gangguan ginjal akut dengan satu kasus konfirmasi dan satu kasus suspek.dua kasus itu ada di Jakarta yang satu kasus terkonfirmasi meninggal dunia.

Kasus gangguan gagal ginjal akut di Indonesia sebelumnya sempat dilaporkan sebanyak 324 kasus dan sudah menurun sejak November 2022.

Dari ratusan kasus itu, Syahril menjelaskan paling banyak dilaporkan di DKI Jakarta mencapai 47 orang meninggal dunia, dan 32 orang sembuh dengan total kasus di DKI per 15 November 2022 mencapai 83 kasus.(A.tb)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments